بِـســمِ اللّٰه الْـرَّحْمٰنِ الـرَّالحِـيْـمِ

Pembelajaran Metode SAS

Dalam pembelajaran bahasa Indonesia, kita mengenal 3 istilah metode yaitu: a. Metode pembelajaran bahasa, meliputi: 1). Metode fonetik 2). Metode terjemahan 3). Metode tata bahasa b. Metode pembelajaran berbicara. 1). Metode Ulang-Ucap Yaitu model ucapan diperdengarkan di muka kelas, siswa menyimak dengan teliti kemudian mengucapkan kembali sesuai dengan model guru. 2). Metode Lihat-Ucap Guru memperlihatkan benda atau gambar tertentu kemudian siswa menyebutkan namanya. 3). Metode Memberikan (Menjelaskan) Guru memperlihatkan gambar, siswa suruh mengamati, kemudian menjelaskan dengan kalimat sendiri. 4). Metode Menjawab Pertanyaan Metode ini digunakan untuk siswa-siswa yang mengalami kesulitan atau merasa malu untuk berbicara atau bercerita sehingga dapat dibimbing atau dipancing dengan pertanyaan. 5). Metode Bertanya Melalui pertanyaan siswa dapat menyatakan keingin tahuannya terhadap segala sesuatu yang diinginkan. Tingkat atau ragam pernyataan yang diutarakan mengindikasikan tingkat kematangan dan kecerdasan siswa. 6). Metode Pertanyaan Menggali Jenis pertanyaan menggali, merangsang siswa banyak berbicara. Manfaatnya adalah untuk menggali atau mengetahui keluasan dan kedalaman siswa terhadap suatu masalah. 7). Metode Melanjutkan Dua, tiga atau empat siswa bersama-sama membuat cerita secara spontan. Dimulai dari satu siswa , teman yang lain bergantian melanjutkan secara bergiliran. 8). Metode Menceritakan Kembali Siswa diberi tugas untuk membaca cerita atau bacaan, kemudian disuruh menceritakan kembali isi cerita itu dengan kalimatnya sendiri. 9). Metode Percakapan / Dialog Yaitu pertukaran pikiran atau pendapat mengenai masalah antara dua atau lebih Pembina. (Greene & Patty, P.200). 10). Metode Parafrase Paraphrase merupakan alih bentuk, misalnya dari puisi ke prosa atau sebaliknya. 11). Metode Reka Cerita Gambar Guru memperlihatkan sebuah atau serangkaian gambar, siswa disuruh mengamatinya dengan baik, kemudian siswa disuruh menceritakan. 12). Metode Bercerita Kegiatan bercerita menuntun siswa kea rah pembicara yang baik. Lancar bercerita bararti lancar berbicara. 13). Metode Memberi Petunjuk Memberi petunjuk adalah menjelaskan cara pengerjaan sesuatu, arah, proses, tempat, dan sebagainya. Petunjuk harus jelas, singkat dan tepat. 14). Metode Melaporkan Melaporkan yaitu menyampaikan gambaran atau lukisan peristiwa terjadinya sesuatu hal. 15). Metode Bermain Peran Dalam bermain peran siswa berlaku, bertindak dan berbahasa seperti peran orang yang dibawakannya. 16). Metode Wawancara Wawancara, atau interview adalah percakapan dalam bentuk Tanya jawab. 17). Metode Diskusi Diskusi adalah kegiatan dua atau lebih individu yang berinteraksi secara verbal dan tetap mulia, mengenai tujuan yang sudah tertentu dengan cara tukar-menukar informasi untuk memecahkan masalah (Fim, 1984: 4) 18). Metode Bertelepon Bertelepon adalah percakapan dua anak / pribadi dalam jarak jauh. Berbicara dengan telepon menggunakan bahasa yang jelas, singkat dan lugas. 19). Metode Dramatisasi Dramatisasi adalah mementaskan lakon atau sandiwara. Lewat dramatisasi siswa dilatih mengekspresikan perasaan dan pikiran dalam bentuk bahasa lisan yang berarti melatih berbicara. c. Metode pembelajaran membaca dan menulis permulaan. Ada beberapa metode dalam pembelajaran membaca dan menulis permulaan di Sekolah Dasar, antara lain sebagai berikut: 1). Metode Abjad Metode Abjad memulai pembelajaran membaca dan menulis permulaan dengan langkah-langkah sebagai berikut: a). Mengenalkan atau membaca beberapa huruf. a, n, i. b). Mengenalkan rangkaian huruf menjadi suku kata. n - a => na (dilafalkan en - a => na) n - i => ni (dilafalkan en - i => ni) c). Menggabungkan kata yang sudah dilafal. i - ni (dilafalkan i - en - i, i - ni => ini na - na (dilafalkan en - a na => na na => nana) d). Merangkaikan kata menjadi kalimat ini ana na na ini na - na ini ena - na e). Huruf lepas dengan langer: 1). Menulis Huruf lepas i, n, i, n, a, n, a 2). Merangkai huruf lepas menjadi suku kata i - ni , na - na 3). Merangkaikan suku kata menjadi kata ini , nana 4). Merangkai kata menjadi kalimat ini nana 2). Metode Bunyi Metode bunyi sebenarnya sama dengan metode abjad. Bedanya terletak pada caranya pelafalannya atau mengejanya. Metode abjad pelafalannya hurufnya sebagaimana kita menyebut abjad, misalnya: n dilafalkan en b dilafalkan be Metode bunyi pelafalan hurufnya sebagaimana bunyinya. n dilafalkan ê,n b dilafalkan eb atau beh Adapun mengenai langkah-langkah pembelajarannya sama. 3). Metode Suku kata Metode ini memulai pembelajaran membaca dan menulis permulaan dengan menyajikan kata-kata yang sudah dikupas menjadi suku kata, kemudian dirangkaikan menjadi kata, dan langkah terakhir merangkaikan kata menjadi kalimat, misalnya: i - ni dibaca ini ma - ma dibaca mama Kemudian dirangkai menjadi kalimat : ini mama 4). Metode Kata Lembaga Langkah-langkah pembelajaran metode kata lembaga adalah sebagai berikut: a). Mengenalkan kata, misalnya mami b). Menguraikan kata menjadi suku kata ma - mi c). Menguraikan kata di atas huruf-huruf m - a - m - i d). Menggabungkan huruf menjadi kata misalnya ma - mi e). Menggabungkan suku kata menjadi kata, misalnya ma - mi f). Memvariasikan huruf-huruf m, a, m, I, menjadi suku kata lain, misalnya : i dibaca i m dengan a ditambah m dibaca mam kalau disatukannya menjadi imam 5). Metode Global Cara pembelajarannya dimulai dengan: a). Membaca kalimat secara utuh yang ada di bawah gambar, misalnya: ini mami b). Kalau anak sudah hafal dilanjutkan dengan membaca kalimat tanpa gambar c). Menguraikan kalimat menjadi kata: ini + mami d). Menguraikan suku kata menjadi huruf: i - n - i m - a - m - i Metoda global ini didasarkan pendekatan ilmu jiwa Gesstalf, yang berarti ilmu jiwa keseluruhan atau global. Mula-mula metode ini dipelopori oleh ahli-ahli ilmu di Jerman seperti: Koffka, Holfgang Kahler, Kurt Levin, dll. Aliran Gesstalf ini masuk negeri Belanda pada jaman penjajahan Belanda, aliran / metode global ini dibawa ke Indonesia oleh pemerintah Belanda. Di Indonesia metode global ini digunakan di Sekolah Dasar kelas rendah untuk pembelajaran bahasa Daerah terutama untuk pembelajaran membaca dan menulis permulaan. Ciri-ciri metode global adalah sebagai berikut: a). Pembelajaran dimulai dari mengenalkan wacana dengan berulang-ulang sampai hafal. b). Siswa menghafal kalimat-kalimat tertentu. c). Wacana dianalisis menjadi kata, suku kata, dan huruf. d). Belajar menulis dimulai dengan gambar-gambar huruf, suku, dan kata. 6). Metode Struktural Analitik Sintetik (SAS) a) Langkah-langkah pembelajarannya adalah sebagai berikut: (1). Guru bercerita atau Tanya jawab dengan murid disertai gambar (gambar sebuah keluarga) (2). Membaca beberapa gambar, misalnya: gambar ibu, ayah, nana, dsb. (3). Membaca beberapa kalimat dengan gambar, misalnya di bawah ini gambar seorang ibu terdapat bacaan "ini mama mami". (4). Setelah hafal, dilanjutkan membaca tanpa bantuan gambar. Misalnya: ini mama noni, ini nana (5). Menganalisis sebuah kalimat menjadi kata, suku kata, dan huruf kemudian mensinteskannya kembali menjadi kalimat.
DAFTAR PUSTAKA
  1. Akhadiah. Sabarti, dkk. 1992/1993. Bahasa Indonesia III. Jakarta. Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan.
  2. Andayani, dkk. 2009. Materi Pokok Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta. Universitas Terbuka.
  3. Darmiyati. Zuchdi, dkk. 1999/2000. Pendidikan Bahasa Dan Sastra Indonesia di Kelas Rendah. Jakarta. Dirjen dikti. Depatemen Pendidikan Dan Kebudayaan.
  4. Depdiknas, 2003. Kegiatan Belajar Mengajar yang Efektif. Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional.
  5. Depdiknas. 2006. Kurikulum KTSP Kelas I. Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional.
  6. Direktorat Pendidikan Guru dan Tenaga Teknis. 1983. Petunjuk Khusus Bidang Pengajaran Bahasa Indonesia Buku II Pengembangan dan Pengadminstrasian Program. Jakarta. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
  7. Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah. 1991/1992. Petunjuk Pengajaran Membaca dan Menulis Kelas I di Sekolah Dasar. Jakarta. P2MSK.
  8. Mikarsa, Hera Lestari, dkk. 2007. Materi Pokok Pendidikan Anak di SD Edisi 1. Jakarta. Universitas Terbuka.
  9. Puji Santoso, dkk. 2009. Materi dan Pembelajaran Bahasa Indonesia. Jakarta. Universitas Terbuka.
  10. Rusna Ristasa Augusta. 2010. Pedoman Penyusunan Laporan Tindakan Kelas (Classroom Action Research). Departemn Pendidikan Nasional. Jakarta. Universitas Terbuka.
  11. St. Y. Slamet. dkk. 1996. Peningkatan Keterampilan Bahasa Indonesia (Bahasa Lisan Dan Bahasa Tertulis). Surakarta. D II/Semester I/3 SKS. Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret.
  12. Sumantri, Mulyani, 2001. Strategi Belajar Mengajar. Bandung. CV Maulana.
  13. Suyatno. H. Dkk. 2008. Indahnya Bahasa Dan Sastra Indonesia. Jakarta. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.
  14. Tarigan. Djago. Drs. dkk. 2006. Materi Pokok Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. Jakarta.Universitas Terbuka.
  15. Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Indonesia, 2002. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta. Depdiknas.
  16. Wardhani, I Gak, dkk. 2007. Penelitian Tindkaan Kelas. Jakarta. Universitas Terbuka.
  17. Winataputra, H. Udin S. dkk.2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta. Universitas Terbuka.

Join wazzub Now

This entry was posted in Bookmark the rel='bookmark'>permalink.

Tolong dibaca Kapten !

Kapten sedang membaca artikel tentang : Dasar-dasar Membaca Metode SAS dan kapten bisa menemukan artikel : Dasar-dasar Membaca Metode SAS ini dengan url : http://cat-blink.blogspot.com/2012/12/dasar-dasar-membaca-metode-sas.html . Kapten boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel : Dasar-dasar Membaca Metode SAS ini sangat bermanfaat bagi teman-teman Kapten, namun jangan lupa untuk meletakkan link : Dasar-dasar Membaca Metode SAS sebagai sumbernya.

0Photobucketkomentar Photobucket

Replay
Gunakan Emoticon Yahoo berikut dengan memilih kode disamping kanan gambar.
:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( :-p =))

Poskan Komentar

Browse by Topic

Selamat Datang di Blog Info Toko Surya62 dengan HTML5 dan css3 | Saya Mengucapkan Terima Kasih kepada para mentor yang telah memberikan support terbaiknya terutama kepada Joko Susilo.com, dan kepada teman affiliasi yang telah tergabung di bonusmengalir.com, syariahbisnis.com, Debby Dwipada di formulabisnisclickbank.com, bang simon di hex-v, Bang Rudy Setyawan di blakblakan.com, si bocah ndeso kluthuk di gubhugreyot dll, semoga kita lancar dalam segala usaha | mohon maaf kepada teman blogger yang kontennya kami salin disini, bila tidak setuju mohon pencerahannya,terima kasih...| Salam bloggers untuk yang telah sudi mampir di blog ini | Selamat menikmati dan semoga Anda selalu sehat dan sukses selalu | Hijaukan alamku Indonesia Raya | Baldatun Toyyibatun wa Rabbun Ghafuur | Perhatian : untuk mengakses blog ini gunakan Opera atau Google Chrome terbaru!!! | |